Saturday, September 5, 2009

Keluruhan Perlembagaan, Anwar Ibrahim dan Karpet Merah

Hari ini Saiful yang mendakwa diliwat oleh Anwar Ibrahim meluahkan rasa kecewanya kerana Anwar Ibrahim dilayan sebagai VVIP sedangkan hak dia tak ada siapa yang peduli. Dia juga merasa hairan mengapa Anwar Ibrahim selalu sahaja diberi peluang untuk menanguhkan perbicaraan, sedangkan jika kes melibatkan orang biasa, cepat-cepat akan didakwa dan dijatuhak hukuman oleh mahkamah.

Orang macam Anwar Ibrahim tak ramai di Malaysia. Sebab itu susah bagi rakyat terutamanya yang taksub dengan beliau dan PKR menerima hakikat ini. Dalam dia sibuk-sibuk kata mahkamah Malaysia tak adil, polis Malaysia salah guna kuasa, Peguam Negara digunakan oleh pemimpin kerajaan, sebenarnya dia yang menggunakan secukup-cukupnya ruang yang ada untuk melengah-lengahkan proses keadilan agar dapat dijalankan tanpa gangguan untuk kepentingan dirinya sendiri.

Mula-mula dia buat laporang salah guna kuasa Ketua Polis dan Peguam Negara. Dia nak tunjuk bahawa orang berdua itu memang ada niat tak betul kepada dia. Jadi apa-apa tindakan yang akan diambil oleh dua orang itu ada niat yang memang dirancang.

Kemudian dia minta agar pihak pendakwa serah semua barang bukti termasuk rakaman cctv dan rakaman percakapan saksi-saksi pendakwa diserahkan kepada pasukan pembelaannya. Itu prosedur mahkamah tak boleh nak komen, tetapi kalau ikut AM, kenapa sibuk-sibuk orang yang kena dakwa nak lihat bukti. Tunggu jelah masa makhamah bersidang, bila pendakwa tunjukkan bukti, jawab la masa itu. Kenapa nak mintak tunjuk bukti awal-awal? Kalau dah dapat tengok bukti apa yang mereka nak buat? Nak ubah bukti ke?

Sekarang ini dia sedang dalam usaha untuk menuntut mahkamah menggugurkan pasukan pendakwaan pula. Dia tahu perjalanan pendakwaan itu telah berjalan dengan betul. Tetapi dia juga tahu, ada ruang baginya untuk sekurang-kurangnya melengah-lengahkan perbicaraan. Dia berharap agar proses keadilan (yang dia sendiri laung-laungkan)akan tertangguh sekurang-kurangnya sehingga pilihanraya ke-13. Kalau mengikut kelembatan mahkamah setakat ini, tidak mungkin hasrat Anwar akan termakbul.

Itulah Anwar. Satu dalam 26 juta orang. Bagaimana dia memperbodoh-bodohkan undang-undang negara dihadapan mata semua orang. Dalam ceramah dia dan pemimpin pembangkang yang lain, tidak lekang dari menuduh kerajaan membuat pendakwaan terpilih. Maksudnya lebih kurang 'pilih bulu'. Hanya anak ikan yang kena dakwa tetapi ikan jerung akan terlepas.

Hakikatnya apa yang berlaku depan mata semua orang, pihak berkuasa tidak pernah sama sekali pilih bulu. Baik pemimpin BN atau pemimpin pembangkang waimah rakyat biasa, tidak pernah akan terlepas jika melakukan kesalahan. Semua orang boleh nampak, pemimpin-pemimpin BN sedang dan telah disiasat oleh polis mahupun SPRM. Ada yang telah dijatuhakn hukuman.

Sebelum Anwar dipecat dari UMNO beliau adalah orang nombor dua kerajaan dan orang nombor dua dalam UMNO. Dia adalah ikan jerung dan bukannya ikan bilis. Bila dia membuat onar, maka dia disiasat dan didakwa di mahkamah. Kada dan kadar dia telah sampai bila dia dijatuhkan hukuman kerana salah guna kuasa. Malangnya isu itu dijadikan semula sebagai senjata oleh pembangkang dan Anwar sendiri untuk menyerang kerajaan dengan mendakwa kononya ada konsperasi untuk menjatuhkannya. Malah pihak yang sama-sama menyerang kerajaan dan Anwar Ibrahim sebelum itu, menyediakan pula karpet merah kepada Anwar untuk menyertai mereka.

Persoalannya sampai bilakah perkara ini akan berlanjutan. Atas dasar tidak memilih bulu dan 'size ikan', seseorag pemimpin besar kerajaan juga akan disiasat dan jika ada bukti akan didakwa di mahkamah. Akhrinya jika didapati bersalah maka mereka kemungkinan akan disingkirkan oleh kerajaan. Disebabkan kecewa dan tidak mempunyai jatidiri yang kuat, mereka akhirnya akan memilih untuk menyertai pembangkang yang sememangnya sekali lagi akan menyediakan karpet merah untuk mereka. Akhirnya mereka yang selama ini dihentam kuat oleh pihak pembangkang akan menjadi kawan rapat dan bersekongkol dengan mereka untuk memburuk-burukkan kerajaan dari luar.

Rakyat yang terpengaruh akan merasa simpati kepada mereka dan turut mengatakan kerajaan telah bertindak zalim dan berkonsperasi untuk menjatuhkan pemimpin berkenaan.

2 comments:

Ekeng A/L Etong said...

Dalam Jabatan Kerajaan pun masih ada Si Kitul yang simpati dengan Anuar tapi mereka licik.

alidyangon said...

Bro

Salam Ramadhan

Tumpang menjengok sat

Jom kita bersalam salaman

alidyangon

SAHABAT-SAHABAT AM